menu
logo mobile
sound
Yupi's Good Talent Yupi Surprise Yupiland Store Meet Your Heroes Collaborations Yupi Diary What's Happening Our Story Cool Pics Here Say Hi! FAQ It's Game Time Yupi Community Terms & Condition
Did you know ?

Cerita Dongeng Singa dan Tikus, Banyak Pesan Moral Persahabatan!

Dongeng adalah salah satu bentuk cerita lisan atau tertulis yang telah ada selama berabad-abad dan merupakan bagian penting dari warisan budaya di seluruh dunia. 

Dongeng seringkali digunakan sebagai sarana hiburan dan pembelajaran, terutama ketika ditujukan kepada anak-anak. Tidak hanya tentang cerita fabel, namun banyak juga cerita fantasi anak yang dapat jadi pilihan untuk dibacakan kepada anak.

Salah satu contoh dongeng yang sangat terkenal adalah kisah Singa dan Tikus. Singa dan Tikus adalah cerita klasik yang menggambarkan bagaimana sebuah tindakan kecil dari seorang tikus kecil bisa memiliki dampak besar dan positif pada seorang singa yang kuat. Pesan moral yang terkandung dalam cerita ini adalah pentingnya tolong-menolong, kebaikan hati, dan bahwa siapapun, terlepas dari ukuran atau kekuatan fisik, dapat memberikan kontribusi yang berarti.

Dongeng adalah cara yang efektif untuk mengajarkan nilai-nilai positif kepada anak-anak. Pesan moral dalam dongeng membantu mereka memahami konsep seperti kebaikan, persahabatan, kejujuran, dan empati.

Cerita-cerita moral membantu membangun karakter dan moral anak-anak. Mereka belajar bagaimana membuat keputusan yang baik dan berperilaku dengan etika yang benar. Dongeng dengan pesan moral memicu pemikiran kritis dan refleksi pada anak-anak. Mereka belajar mempertimbangkan akibat dari tindakan mereka.

Kisah-kisah moral mengilhami empati dan pemahaman anak-anak terhadap perasaan dan pengalaman orang lain. Membacakan dongeng dengan pesan moral menjadi waktu yang berkualitas bagi orang tua dan anak untuk terhubung dan berbicara tentang nilai-nilai penting.

Cerita Dongeng Singa dan Tikus Hingga Menjadi Sahabat

1. Pertemuan Singa dan Tikus

Dahulu kala, di hutan yang subur, hiduplah seekor singa yang perkasa dan kuat. Singa ini adalah raja hutan dan dihormati oleh semua makhluk yang tinggal di sana. Namun, meskipun kuat dan perkasa, raja singa memiliki sifat kasar dan sering kali tidak sabar terhadap makhluk-makhluk kecil di hutan.

Di hutan yang sama, ada seorang tikus kecil yang hidup dengan gembira di antara rerumputan. Tikus ini memiliki hati yang baik dan selalu siap membantu makhluk lain ketika mereka dalam masalah. Tikus itu sangat dihormati oleh teman-teman kecilnya di hutan.

Sebagai makhluk yang tinggal di hutan, singa selalu menjalani rutinitas harian yang khas. Setengah dari hidupnya dihabiskan untuk berburu, memburu hewan-hewan yang lebih kecil dan lemah darinya. Setengah lainnya, ia gunakan untuk beristirahat dan tidur nyenyak di dalam gua yang nyaman.

Suatu hari, ketika singa sedang pergi untuk berburu di hutan yang luas, seorang tikus yang penasaran memutuskan untuk menyelusup ke dalam gua si raja hutan. Tikus tersebut, dengan hati yang berdebar, memasuki gua tanpa sepengetahuan raja singa.

Namun, ketika tikus berada di dalam gua, singa baru saja kembali dari berburu yang melelahkan. Tikus yang menyadari kehadiran singa dalam gua tersebut menjadi sangat ketakutan. Meskipun begitu, ia berusaha untuk bersembunyi dari pandangan singa yang tiba-tiba muncul.

2. Tikus Tidak Sengaja Membangunkan Singa

Singa yang letih akibat berburu sepanjang pagi memasuki gua, berencana untuk tidur sejenak di tempat yang akrab baginya. Dengkuran kuat raja hutan itu menggema di dalam gua, dan ia segera merasa damai. Tidurnya sangat pulas.

Tikus yang mengintip dari persembunyian, merasa yakin bahwa inilah kesempatan yang tepat untuk melarikan diri tanpa terlihat. Sayangnya, ketika tikus melangkah keluar dari gua, ekornya tak sengaja mengenai kaki singa yang besar. Singa yang terbangun secara mendadak merasa ada gerakan yang mencurigakan di sekelilingnya.

Dengan sigap, singa memalingkan pandangannya ke arah gerakan tersebut dan melihat seekor tikus yang tak berdaya. Dalam sekejap, tangan besar singa mencengkram tubuh kecil tikus tersebut, dan tikus pun merasa bahwa nasib buruk telah menimpanya.

3. Tikus Meminta Maaf Kepada Singa

Singa, dengan naluri predatornya yang kuat, merasa bahwa tikus ini akan menjadi santapan makan malam yang sempurna baginya. Ia lalu mengutarakan niatnya dengan tegas kepada sang tikus, membuat tikus yang kecil dan rentan merasa putus asa.

Tikus, yang menyadari bahwa hidupnya berada di ujung tanduk, menangis dengan getir sambil memohon ampun kepada singa. Dalam putus asanya, tikus berbicara dengan suara gemetar, meminta belas kasihan raja hutan tersebut. Ia memohon agar singa tidak memakannya dan memberinya kesempatan untuk hidup.

Tikus tersebut kemudian mengusulkan sebuah kesepakatan yang mungkin tampak tak masuk akal. Ia menawarkan dirinya sebagai penolong bagi singa di masa depan. Meskipun ukuran tubuhnya lebih kecil, tikus meminta singa untuk mempertimbangkan kesepakatan tersebut. 

Ia berjanji akan membayar kebaikan singa dengan tindakan baik, yang akan menguntungkan singa suatu hari nanti, ketika singa berada dalam situasi sulit.

4. Singa Melepaskan Tikus

Namun, respons singa sangatlah berbeda. Ia merasa bahwa tawaran dari tikus ini adalah sebuah lelucon. Dengan nada cemoohan, singa menertawakan tikus, merasa bahwa hewan yang jauh lebih kecil seperti tikus tak akan pernah mampu membantunya dalam apa pun.

Singa, dengan perasaan heran dan sedikit terpingkal-pingkal, memutuskan untuk melepaskan cengkramannya pada tikus. Ia merasa bahwa tawaran dan permohonan tikus adalah sebuah lelucon yang tak perlu dipedulikan. Singa yang kuat dan dominan tidak bisa membayangkan bagaimana seekor tikus bisa memberikan bantuan apa pun yang akan berguna baginya. 

Dengan anggukan singkat, ia melepaskan tikus, dan tikus pun terbebas dari cengkraman kuat raja hutan.

Namun, begitu merasa dirinya aman, tikus tidak membuang waktu lebih lama di dekat singa. Dengan cepat dan hati-hati, ia berlari menjauh dari gua singa dan menuju ke tengah hutan yang lebih aman. Ketika ia merasa cukup jauh, tikus mulai bernafas lega dan menyadari bahwa ia telah diberikan kesempatan kedua dalam hidupnya.

Selama ia berlari menjauh, tikus tak pernah melupakan kebaikan hati singa yang telah membebaskannya tanpa menyakitinya. Ia merasa berterima kasih atas tindakan baik raja hutan tersebut dan bertekad untuk membalas budi itu. 

Dalam hatinya, ia berjanji untuk memberikan bantuan kepada siapapun, bahkan jika mereka tampak tidak mungkin membantunya, sebagai tanda terima kasih atas kebaikan yang pernah ia terima.

5. Di Kemudian Hari, Singa Terkena Jebakan Pemburu

Suatu hari, saat singa sedang asyik berburu mangsa di hutan, takdir sepertinya memutuskan untuk bermain-main dengannya. Tanpa sengaja, salah satu kakinya terjerat dalam perangkap yang mematuk kuat yang ditinggalkan oleh pemburu licik.

Ia berjuang keras, meronta-ronta, dan mencoba dengan segala kekuatan yang dimilikinya, tetapi usahanya sia-sia; jaring perangkap tersebut terlalu kuat dan rumit.

Singa merasa keputusasaan mulai menyelimuti dirinya ketika ia menyadari bahwa ia mungkin terjebak di sana selamanya. Maka, dengan suara auman yang memecah hutan, ia berteriak meminta bantuan kepada hewan-hewan yang tinggal di sekitarnya. 

Namun, sayangnya, hewan-hewan lain di hutan segera mengenali suara auman yang menakutkan ini sebagai milik raja hutan dan mereka takut untuk mendekat, apalagi menawarkan pertolongan.

6. Tikus Menyelamatkan Singa dari Jebakan

Namun, ada satu makhluk kecil yang berani dan berhati mulia di hutan ini: sang tikus yang telah dulu diselamatkan oleh singa. Tikus yang selalu mengingat kebaikan hati raja hutan tersebut mendengar auman putus asa singa. Tanpa ragu, ia langsung meluncur menuju sumber suara tersebut.

Saat tikus tiba di tempat perangkap, ia melihat singa yang terperangkap dalam jaring yang rumit. Dengan cepat, tikus kecil itu memutuskan untuk bertindak. Dengan gigi-giginya yang tajam, ia mulai menggigit tali-tali jaring perangkap. Tikus kecil itu bekerja dengan tekun dan penuh semangat meskipun tali-tali itu sangat kuat.

Akhirnya, berkat kerja keras tikus, jaring perangkap itu mulai kendur, dan singa dapat membebaskan kakinya. Dalam sekejap, singa yang perkasa telah terbebas dari perangkap yang mengancam hidupnya. Tikus, dengan keberanian dan tekadnya, telah menyelamatkan raja hutan ini dari bahaya yang mengancam.

7. Mereka Akhirnya Bersahabat

Setelah terbebas dari perangkap yang mengancam nyawanya, singa merasa sangat bersyukur kepada tikus yang telah menjadi penyelamatnya. Ia menyadari bahwa jika tidak ada pertolongan dari tikus, nasibnya mungkin akan sangat tragis.

Singa merasa sangat terharu dan bersyukur kepada tikus karena telah memiliki keberanian yang luar biasa untuk menolongnya, bahkan ketika hewan lain takut untuk mendekat.

Ketika tikus menjelaskan alasan tindakannya, yaitu sebagai balas budi karena singa telah menunjukkan kebaikan hati kepadanya saat tikus terperangkap di dalam gua, hati singa semakin penuh rasa terharu. 

Singa menerima penjelasan tikus dengan tulus, merasa senang bahwa ada yang menganggapnya sebagai hewan yang baik hati.

Kisah persahabatan antara singa dan tikus menjadi semakin erat sejak hari itu. Singa yang sebelumnya mungkin terlihat angkuh dan jauh dari hewan-hewan lain, berubah menjadi sosok yang lebih ramah dan bersahabat. 

Pesan Moral Cerita Dongeng Singa dan Tikus

1. Selalu Tolong Menolong Kepada Siapa Saja

Cerita ini mengajarkan kita tentang pentingnya berbuat baik kepada orang lain tanpa memandang ukuran, status, atau kekuatan mereka. 

Meskipun singa sebagai raja hutan adalah makhluk yang kuat, ia menunjukkan kebaikan hatinya dengan membebaskan tikus, dan tikus pun membalas budi tersebut dengan menyelamatkan singa ketika ia berada dalam kesulitan.

2. Berbalas Budi pada Siapapun yang Baik Kepada Kita

Pesan moral lainnya adalah tentang balasan kebaikan. Tindakan baik yang kita lakukan kepada orang lain dapat membawa kebaikan kembali kepada kita suatu hari nanti. Singa membebaskan tikus tanpa mengharapkan balasan, namun tikus dengan tulus membalas budi tersebut saat singa membutuhkan pertolongan.

3. Kesetiaan dan Persahabatan

Cerita ini menggarisbawahi nilai kesetiaan dan persahabatan. Singa dan tikus, dua makhluk yang seharusnya menjadi musuh alamiah, malah menjadi sahabat yang setia setelah pengalaman mereka bersama. Ini mengajarkan kita bahwa persahabatan bisa muncul dari tempat dan orang yang paling tak terduga.

4. Tidak Boleh Menilai Berdasarkan Penampilan

Cerita ini mengingatkan kita untuk tidak menilai orang lain berdasarkan penampilan atau ukuran fisik mereka. Sebaliknya, kita seharusnya melihat kebaikan hati dan tindakan seseorang sebagai ukuran karakter mereka. Singa yang besar dan kuat tidak menjadi sosok yang lebih baik dari tikus yang kecil dan lemah; yang penting adalah tindakan dan sikap mereka terhadap sesama.

Apa Isi Cerita Singa dan Tikus? Ini Kesimpulannya!

Dalam cerita singa dan tikus, kita belajar bahwa tindakan baik dan kebaikan hati tidak mengenal batasan. Ini adalah kisah tentang persahabatan antara singa yang kuat dan tikus yang lemah, di mana tindakan baik dan kesetiaan mempersatukan mereka. 

Pesan moralnya adalah bahwa tindakan baik kita kepada orang lain dapat membawa kebaikan kembali kepada kita, dan bahwa kita tidak seharusnya menilai orang lain berdasarkan penampilan atau ukuran fisik mereka. Kesimpulannya, cerita ini mengajarkan nilai-nilai universal tentang kebaikan hati, persahabatan, dan balas budi.

Temukan Karakter Singa dalam Permen Yupi Wild Safari, Bercerita Menjadi Lebih Seru
Yupi Wild Safari dalam Dongeng Singa dan Tikus

Bagi Yupiers yang gemar membacakan cerita dongeng singa dan tikus kepada si kecil dirumah, jangan lupa untuk memberikan mereka cemilan berupa Yupi Wild Safari agar tetap seru dan menyenangkan bagi si kecil.

Tidak hanya lezat rasanya, Yupi Wild Safari juga memiliki berbagai bentuk binatang hutan mulai dari singa, gajah, zebra, hingga jerapah. Tekstur dari Yupi Wild Safari juga lembut dan kenyal sehingga dapat mudah dikonsumsi si kecil.

Nah, itu dia cerita dongeng singa dan tikus yang penuh dengan pesan moral kehidupan. Kalian dapat menjadikan cerita ini sebagai dongeng anak sebelum tidur. Gimana menurut kalian? Apakah kalian sudah menerapkan pesan moral yang terkandung didalam cerita ini ke dalam kehidupan sehari-hari?

Home Our Story Events Games Profile